NewsPemerintahan dan Politik

Evaluasi PPKM Mikro Di Landak, Karolin : Terimakasih Dukungan Masyarakat

Channeltujuh.com, NGABANG – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berbasis mikro sudah berkahir pada 3 mei 2021 sesuai dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 2021 dan dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan PPKM Mikro yang sudah berjalan di Kabupaten Landak bersama dengan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri) secara virtual.

Bupati Landak Karolin Margret Natasa menjelaskan bahwa sudah ada arahan lisan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) dalam rapat kordinasi (rakor) tersebut kemungkinan PPKM Mikro akan diperpanjang, namun hal tersebut masih menunggu Surat Instruksi dari Menteri Dalam Negeri secara resmi. Tetapi Karolin menjelaskan akan tetap mempersiapkan perpanjangan PPKM Mikro dan peningkatan arus mudik Hari Raya Idulfitri 1442 Hijriah.

“Tadi pagi kami sudah rapat dengan Mendagri sudah ada arahan lisan Kemendagri dalam rakor pagi ini kemungkinan akan diperpanjang, tetapi sampai kapan perpanjangannya kita tunggu suratnya dalam waktu dekat. Sampai dengan saat ini kami masih dalam proses mempersiapkan berkaitan dengan perpanjangan PPKM Mikro dan peningkatan arus mudik menjelang Hari Raya Idulfitri,” ungkap Karolin, di Ngabang, Kabupaten Landak, Provinsi Kalimantan Barat, Senin (3/5/21).

Selain itu, terkait peningkatan arus mudik Hari Raya Idulfitri, Karolin, juga sudah melakukan rapat bersama Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) yang rencananya akan adanya posko bersama yand dilaksanakan di Kecamatan Mandor dan Kecamatan Jelimpo.

“Jika ditemukan masyarakat yang akan mudik, kami akan melakukan random cek swab antigen rapid untuk para penumpang, jika ditemukan ada yang reaktif akan dipinta putar balik. Ini akan berlaku pada tanggal 6 hingga 17 Mei 2021 di Kecamatan Mandor dan Kecamatan Jelimpo. Kami tetap menghimbau masyarakat agar tidak mudik dulu,” terang Karolin.

Karolin mengucapkan terimakasih kepada masyarakat Kabupaten Landak yang turut mendukung pelaksanaan PPKM Mikro tersebut dengan mengikuti aturan pemerintah dan mengikuti protokol kesehatan.

Namun untuk masyarakat yang melakukan pelanggaran dilakukan swab antigen sebanyak 91 orang dan satu orang reaktif.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Kabupaten Landak terutama yang berada di sekitar Kota Ngabang bahwa PPKM Mikro mendapat dukungan dari masyarakat. Hal ini terbukti pada saat patrol dan pengawasan kebanyakan pelaku usaha cukup patuh melaksanakan jam operasional pada pukul 21:00 WIB. Kemudian dari laporan yang kami terima selama PPKM Mikro, masyarakat yang masih beraktifitas diatas jam 21:00 kita lakukan swab antigen dan tidak sampai seratus orang tetapi satu orang reaktif dan saat ini sedang melakukan isolasi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Landak,” tukas Karolin mengakhiri.*/

Laporan : Deckie

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button